Our social:

Thursday, December 1, 2011

Badan Intelejen Merekrut Hacker Untuk Memecahkan Kode Rahasia

Untuk menanggapi meningkat ancaman dari kejahatan cyber, sebuah badan Pemerintah membuka proses rekrutmen untuk otodidak hacker dan jenius matematika yang belum dididik di Oxford dan Cambridge.

Badan intelijen Inggris GCHQ telah meluncurkan sebuah kompetisi kode-pemecahan online dalam upaya untuk mencari generasi berikutnya dari internet savvy mata-mata dengan harapan mereka dapat membantu melindungi negara berkembang dari masalah kejahatan cyber.



Tapi beberapa jam setelah kode yang diposting secara online pagi ini 'sejumlah orang' telah muncul untuk berusaha berhasil memecahkan kode tersebut.

Dan mereka yang berhasil memecahkan kode itu mungkin akan kecewa ketika mereka diarahkan ke halaman posting iklan hanya dengan gaji £ 25.000, demikian dilaporkan. Jumlah itu kurang dari setengah dari apa yang calon dapatkan bekerja pada sektor swasta, mantan karyawan GCHQ mengatakan.

Dia mengklaim bahwa ketidakmampuan layanan rahasia untuk menyesuaikan gaji di sektor swasta alasannya adalah menghadapi masalah-masalah kepegawaian, demikian yang dilaporkan.

Dia mengatakan kepada surat kabar: 'Ada omset sangat tinggi di GCHQ. "Mereka yang bisa melakukan tantangan ini dengan mudah bisa mendapatkan hingga £ 80.000 setahun di sektor swasta.

"Ini mengecewakan bahwa sebagai masyarakat kita tidak bersedia mengakui keterampilan-keterampilan dengan meningkatkan gaji mereka." Diperkirakan pendekatan modern GCHQ akan memungkinkan agen untuk dengan cepat mengidentifikasi mereka dengan keterampilan yang tepat untuk spionase di era komputer.

Teka-teki ini ditampilkan di sebuah situs canyoucrackit.co.uk

Pesaing kemudian dihadapkan dengan grid angka dan huruf acak tampaknya bersama dengan sebuah jam hitung mundur. Mereka kemudian diberikan tujuh jam untuk menguraikan kode untuk mengungkapkan kata kunci rahasia.


Mereka yang berhasil memecahkan kode akan secara otomatis diarahkan ke halaman website GCHQ perekrutan dan diundang untuk melamar pekerjaan. Mereka kemudian bisa cepat dilacak untuk karir di dinas rahasia.

Badan ini meluncurkan kampanye perekrutan sebagai 'virus' internet, menyebar melalui situs jaringan sosial - seperti Facebook dan Twitter - dan blog. Diharapkan kampanye akan mengarah GCHQ ke sumber belum dimanfaatkan sebelumnya-anak jagoan matematika, dengan kemampuan untuk membantu melindungi negara dari semakin tingginya tingkat kejahatan cyber.

pemerintah tidak hanya ingin merekrut lulusan dari Universitas Oxford dan Cambridge, badan sekarang melihat di luar ini kolam pendaftaran untuk memasukkan calon yang bisa otodidak hacker.

Kampanye ini datang setelah kekhawatiran diangkat oleh Komite Intelijen dan Keamanan tentang 'ketidakmampuan untuk mempertahankan kader yg cocok untuk spesialis internet' yang GCHQ untuk merespon ancaman cyber, katanya dalam laporan tahunan.

Awal tahun ini Menteri Luar Negeri William Hague mengatakan telah terjadi "kenaikan eksponensial dalam insiden, dengan sistem seperti kesejahteraan dan pajak database' bertanggung jawab untuk serangan '.

"Negara-negara yang tidak dapat mempertahankan keamanan cyber sistem perbankan mereka, dari properti intelektual dari perusahaan mereka, akan berada pada kelemahan yang serius di dunia," kata Mr Den Haag.

Cari tahu lebih lanjut dengan mengunjungi http://canyoucrackit.co.uk/.

2 comments:

  1. Ternyata seperti itu ya sobat...
    Terima kasih telah berbagi informasinya sobat

    ReplyDelete
  2. boleh jg utk dicoba......

    ReplyDelete

Attention
Komentar anda sangat diharapkan agar blog ini menjadi blog yang lebih baik. dan diharapkan juga untuk Memberi Koment Yang Membangun, no spam

admin rustihell