Our social:

Thursday, September 22, 2011

Korea Utara Membangun Pasukan Hecker di Sekolah

tribunnews.com : Seorang mantan dan pembimbing hacker mengatakan Korea Utara sedang memperkuat unit cyberwarfare untuk pertempuran TI internasional. Rekrut hacker dari bangku sekolah pun dilakukan guna memperkuat TI Korut.

Dua pembelot dalam wawancara kepada Al Jazeera, mencurahkan pemikiran mengenai beberapa program cyberwarfare di negara komunis ini.

Kim Heung-kwang, seorang pelatih dari "cyberwarriors", dan hacker Jang Se-yul juga memperingatkan upaya terkonsentrasi rezim untuk meningkatkan kemampuan cyberwarfare-nya.

Kim Heung-kwang adalah profesor ilmu komputer di Korea Utara. Kim lulus dari Kim Chaek University of Technology di Pyongyang, di mana ia mengambil jurusan pengolahan data. Dia mengambil studi pascasarjana di Hamhung Komputer College dimana ia belajar sistem operasi, teknologi perangkat keras dan teori jaringan - sebelum melanjutkan 19 tahun mengajar siswa yang direkrut untuk unit cyberwarfare rezim Korea Utara di Hamheung College College Hamheung Komputer dan Komunis.

Kim juga pernah menjadi “mata-mata” di Korea Selatan sampai kemudian ia tertangkap menyewa beberapa hasil curian datanya. Dia melarikan diri Korea Utara pada tahun 2003 melalui Cina, dan sejak 2004 telah menetap di Seoul sebagai kepala kelompok pembelot 'bernama Korea Utara Solidaritas Intelektual’.
Berbicara melalui Skype, Kim mengatakan kepada Al Jazeera bahwa, pada tahun lalu, Korea Utara telah memperoleh lebih dari 3.000 hacker yang bertugas di Korut dan luar negeri, di Cina, Rusia dan tempat lain.
Kim mengatakan siswa yang lulus di beberapa sekolah dasar dipilih dari seluruh negeri. Para siswa tersebut memiliki keunggulan dalam iptek dan matematika, dipilih untuk mendaftarkan diri di Keumseong 1 dan 2 Sekolah Tinggi Tengah di Pyongyang.

"Ada sebuah piramida seperti merekrut anak-anak pintar dari seluruh negeri - siswa yang pandai matematika, coding dan memiliki kemampuan analisis di atas rata-rata - dijemput untuk masuk di Keumseong," katanya.
Ketika mereka lulus dari Keumseong, mereka akan dikirim ke universitas teknologi Korea Utara seperti Kim Il Sung University, Kim Chaek University of Technology, dan lain-lain.
Setelah program dua tahun di universitas, para siswa dikirim ke Cina atau Rusia selama sekitar satu tahun untuk memperkuat pengetahuan mereka tentang dunia hacker dan dan keterampilan teknis lainnya. “Setelah pelatihan di luar negeri, mereka ditempatkan di berbagai unit “perang” IT untuk bekerja di cyberwarriors", kata Kim.

121 unit, yang terletak di daerah dong Moonshin-Pyongyang dekat sungai Taedong, menjadi unit kerja para siswa. “ Mereka bekerja di Biro Umum, badan intelijen Korea Utara, “ katanya.
"Anak-anak ini memiliki keyakinan Partai berkuasa bakal memberikan yang terbaik bagi mereka, menjamin standar hidup, belum lagi kesempatan untuk hidup dan bepergian ke luar negeri. Ini semacam kebanggaan, menjadi bagian dari elit, "katanya.

0 comments:

Post a Comment

Attention
Komentar anda sangat diharapkan agar blog ini menjadi blog yang lebih baik. dan diharapkan juga untuk Memberi Koment Yang Membangun, no spam

admin rustihell