Wednesday, November 2, 2011

Armada Tempur Indonesia Terbaru

 rencana pembelian :
  1. 3 Sukhoi SU27 April 2010 (rali sasi 5 sep 2010 dan 15 sep 2010)
  2. 16 Super Tucano September 2010 (DICARI ALTERNATIF LAIN)
  3. 8 Heli tempur MI35 Nopember 2010
  4. 12 Heli tempur MI17 Oktober 2010
  5. 6 Sukhoi SU30 Mei 2011
  6. 6 Hercules Desember 2010
  7. 8 Kapal Cepat Rudal Ctmaran Nopember 2010
  8. 6 Hercules Nopember 2011
  9. 22 F16 CD Oktober 2011 - Juni 2012
  10. 12 Kapal Cepat Rudal Ctmaran Desember 2011
  11. 4 Korvet PAL Juni - Okt 2011
  12. 16 Yak 130 April 2013
  13. 10 Sukhoi SU27/30 Nopember 2013
  14. 2 Kapal Selam Kilo Desember 2013
  15. 20 Kapal Patroli Cepat Rudal Jan - Des 2011
  16. 80 Rudal Lapan Juni - Okt 2010
  17. 12 Korvet PAL Jan 2012- Des 2013
  18. 5 Batteray S300 Mei 2013
  19. 2 Kapal Selam U214 Okt 2014
  20. 10 Sukhoi SU35 Agustus 2014
  21. 200 Rudal Lapan Feb - Sep 2011
Saat ini, TNI juga sedang mempersiapkan pembentukan skuadron UAV di Pontianak dan Pekan Baru, menunggu kedatangan 16 Super Tucano, menanti kedatangan 16 jet latih / tempur T-50 dari Korsel dan menambah kembali pesanan 6 Sukhoi untuk melengkapi jumlah yang ada saat ini, yaitu 10 unit, menjadi kekuatan penuh satu skuadron (16 unit).

Yang menggembirakan tentu saja adanya hibah 30 unit F16 blok 32 dari Amerika Serikat yang sudah disetujui,  kemudian melakukan upgrade 8 Hercules, pesan 4 heli Cougar dari Prancis,  pesan 4 CN 235 ASW dari PT DI. Tak ketinggalan juga menambah inventory tank amphibi dengan memesan kembali 56 unit BMP-3F dari Rusia.

Kekuatan lima heli tempur serbu jenis MI35 dan 12 Mi17 buatan Rusia sudah hadir di skuadron Penerbad. Kemudian pengadaan ratusan rudal QW3 untuk Marinir dan Paskhas, pembelian rudal Exocet terbaru untuk 4 KRI Sigma, pembuatan 154 panser Pindad, kerja sama pembuatan 44 panser Canon dengan Korsel, pengadaan rudal antitank.
Perluasan pangkalan TNI AL di Padang, Tarakan, Kupang dan Merauke sudah selesai, pembangunan pangkalan TNI AU di Tarakan untuk menampung segala jenis pesawat tempur, penambahan puluhan batalyon infantri, mekanis, marinir dan Paskhas, pembentukan divisi 3 Kostrad.  Setidaknya ini yang tampak di depan mata.
Pada 2010, program alutsista dipertajam dengan membangun industri hankam dalam negeri dengan memberdayakan PT PAL, PT DI, Pindad, Lapan dan industri alutsista swasta untuk menghasilkan produksi dalam negeri, termasuk kerja sama dengan LN membangun alutsista di Tanah Air.

Senjata SS2, mortir, amunisi, bom Sukhoi, kapal cepat rudal, kapal trimaran, kapal jenis LST, helikopter, pesawat angkut dan patroli CN235, roket Lapan, panser Anoa adalah buah pemberdayaan industri alutsista dalam negeri yang sudah menampakkan hasil.  Kerja sama melalui transfer teknologi dengan Korsel adalah 4 kapal LPD, dua dibuat di Korsel dan dua lainnya di PAL Surabaya.  Demikian juga dengan pembuatan 40 panser Canon, separo di Korsel sisanya di Pindad. Langkah berani Kemhan adalah melakukan terobosan besar di bawah kepemimpinan Menhan Purnomo Yusgiantoro dengan melakukan kerja sama strategis pembuatan pesawat tempur KFX bersama Korsel.  Kualitas jet tempur ini di atas F16 dan hasil kerja sama ini nantinya Indonesia akan menerima 50 unit jet tempur generasi 4,5 dan bisa memproduksi sendiri.

Kemudian Kemhan juga meluncurkan pembuatan 10 kapal perang jenis PKR kerja sama dengan Damen Schelde Belanda.  Akhir tahun 2010 sudah dimulai pengerjaannya dengan membuat 2 PKR Light Fregat. Perusahaan swasta Lundin yang berlokasi di Banyuwangi sedang mempersiapkan beberapa kapal perang jenis trimaran.
Galangan kapal swasta di Batam sudah menghasilkan 1 kapal cepat rudal yaitu KRI Clurit dan sedang membuat beberapa KCR lainnya. Proyek rudal strategis Lapan-Pindad sedang berjalan, bahkan Lapan-Pindad saat ini sedang memproduksi massal ribuan roket Rhan setelah dilakukan uji tembak di pusat latihan tempur Baturaja Sumatera Selatan beberapa waktu yang lalu.

    SUKHOI SU-27SKM
    Selain itu demi mendukung kinerja Sukhoi yang mumpuni industri pertahanan Indonesia sudah siap membuat bom untuk pesawat Sukhoi dan pesawat standar Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO). Bom kaliber 100 kilogram bernama P100 itu telah dibuat Dinas Penelitian dan Pengembangan Markas Besar TNI Angkatan Udara.

    “Kualitasnya bagus. Hanya, kapasitas produksinya masih kecil karena permintaan TNI terbatas,“ ujar Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Departeman Pertahanan Lilik Hendrajaya.

    Termasuk dalam daftar beli indonesia pada Rusia selain 20 Su-30MK2 adalah:

    Sejumlah pesawat latih Yak-130

    2 Kapal Selam Amur-1650 

    4 Kapal Selam 636 Kelas-Kilo 


    10 Helikopter Mi-17

    20 kendaraan tempur infanteri BMP-3F

    5 heli swrang Mi-35M

    Dan juga untuk korps marinir telah memiliki 17 unit Tank BMP-3F Buatan Rusia
    TNI Angkatan Laut merevitalisasi alat utama sistem persenjataan, terutama menggantikan persenjataan yang sudah udzur. Markas Besar TNI Angkatan Laut membeli 17 tank jenis BMP-3F dari Rusia, Menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara 2009

    BMP-3FTank produksi Rusia ini memiliki keunggulan di antaranya jarak tembak 20 kilometer, tank amfibi ini mampu berjalan di air dengan kecepatan 13 kilometer per jam atau sekitar 7 knot per jam. Sedangkan, kecepatan jalan darat hingga 70 kilometer per jam. Mampu berjalan di medan pegunungan mencapai 45 kilometer per jam, sambil mengeluarkan tembakan.

    Harga setiap unit diperkirakan mencapai Rp 23 miliar. Tank ini juga dilengkapi dengan senjata kaliber 100 milimeter canon, serta 38 butir amunisi yang mampu menembak ke udara dengan sasaran pesawat maupun helikopter. Selain itu juga dilengkapi dengan senjata 7,62 milimeter yang merupakan senjata mesin ringan. Tank tercanggih saat ini, akan langsung bergabung dengan Resimen Kaveleri Marinir.

    Selain itu, TNI Angkatan Laut juga mendapat hibah 10 unit tank amfibi dari Korea Selatan. Jenis Landing Vehicle Tank tipe 7A1 ini, akan memperkuat dukungan alat persenjata TNI Angkatan Laut.

    Vehicle Tank tipe 7A1

    kapal cepat trimaran 16 super tucano



    4 comments:

    Jurnal Secience said...

    wow dahsyat juga sekarang TNI kita...semoga bisa mempertahankan keutuhan NKRI.

    Arifin said...

    mantaaaaaaaaaaap nich liputanya... keren abiis..

    panjul said...

    mudah2an pas hari ulang tahun TNI nanti,sudah ada MBT Leopard,T-90,Sukhoi baru,Heli serang,Kapal selam,Rudal,yang baru,yang bisa dilihat rakyat,meski sebagian,tidak usah dipublikasikan jumlahnya,biar rakyat makin bangga dan mendukung semua tugas yang dijalankan TNI,Maju terus TNI,tambah terus alutsista TNI,biar personil TNI lebih percaya diri.

    Anonymous said...

    klo beli jangan lupa ToT nya.....ya....apalagi klo produk si amrik....dan sekutu na bisa2 kagak kepake tuch alat jika jadi si maling ngajak ribut di ambalat dan borneo

    Post a Comment

    Attention
    Komentar anda sangat diharapkan agar blog ini menjadi blog yang lebih baik. dan diharapkan juga untuk Memberi Koment Yang Membangun, no spam

    admin rustihell

    Followers

    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...